Berkenalan dengan Tipe Partisi LVM (Logical Volume Manager)

Bagi anda yang sudah lama berkenalan dengan linux tentunya tidak asing lagi dengan yang namanya LVM (Logical Volume Management). Apa itu  Logical Volume Management (LVM) dan kenapa Operating System Linux menggunakan filesystem tipe ini? Mari kita berkenalan dengan yang namanya LVM.

LVM

Logical Volume Management

Apa itu LVM

Logical Volume Management (LVM) adalah pilihan manajemen disk yang hampir setiap distro Linux sertakan. Apakah anda perlu membuat media penyimpanan dalam jumlah besar atau membuat partisi yang dinamis, LVM mungkin akan menjadi solusi untuk anda.

Logical Volume Manager memungkinkan untuk membuat layer antara sistem operasi dan disk /partisi yang digunakannya. Dalam manajemen disk tradisional sistem operasi anda akan mencari disk apa yang tersedia (/dev /sda, /dev /sdb, dll) dan kemudian melihat apa partisi yang tersedia pada disk (/dev/sda1, /dev/sda2, dll ).

Dengan LVM, disk dan partisi dapat dibuat menjadi satu buah Logical Volume yang terdiri dari beberapa disk dan atau partisi. OS tidak akan tahu & tidak akan terpengaruh sama sekali karena LVM hanya memberitahukan volume group (disk) dan logical volume (partisi) yang telah kita buat.

Karena volume group dan logical volumes tidak secara fisik terhubung ke hard drive, akan mudah bagi kita untuk mengubah ukuran partisi/disk secara dinamis dan menciptakan disk dan partisi baru. Selain itu, LVM dapat memberikan Anda fitur yang sistem file tradisional tidak mampu melakukan. Sebagai contoh, ext3 tidak memiliki dukungan untuk live snapshot, tetapi jika Anda menggunakan LVM Anda memiliki kemampuan untuk mengambil snapshot dari logical volume Anda tanpa perlu unmount disk.

Kapan kita menggunakan LVM

Jika anda menggunakan Linux di sebuah laptop dengan hanya satu buah disk dan tidak berencana atau tidak bisa menambah kapasitas, maka anda tidak perlu memilih LVM. Tapi jika  di masa yang akan datang anda punya rencana untuk menambah kapasitas harddisk tapi malas untuk menginstall ulang OS, atau ingin menggabungkan beberapa disk yang anda miliki menjadi satu partisi. Sudah saatnya anda menggunakan LVM. Pada beberapa distro seperti fedora memilih LVM sebagai default instalasi. Distro lain memberikan opsi menggunakan LVM namun tidak menjadikan opsi default.

Penggunaannya

Seperti yang sudah saya sebutkan diatas, LVM memungkinkan anda untuk:

  • Memanaj disk dalam jumlah besar (banyak) yang memungkinkan anda menambah, mengganti, menyalin dan berbagi isi dari satu disk ke disk lainnya tanpa perlu mengganggu service yang sedang berjalan.
  • Pada aplikasi di rumahan, daripada anda pusing memikirkan install ulang OS untuk mengganti disk karena kapasitas disk yang anda miliki sudah tidak mencukupi aktivitas anda sekarang dan kebutuhan OS di masa datang, LVM memberikan kemudahan untuk mengubah ukuran partisi sesuai kebutuhan.
  • Membuat backup dengan fasilitas “snapshot”
  • Membuat satu logical volumes dari beberapa volume fisik / partisi fisik atau satu disk penuh ( mirip dengan RAID 0, tetapi lebih mirip dengan JBOD, memungkinkan merubah ukuran secara dinamis.

Fitur

LVM dapat melakukan hal berikut:

  • Merubah jumlah volume group secara online untuk menambah atau mengurangi jumlah fisik.
  • Merubah logical volumes secara online dengan menambah atau mengurangi kapasitas.
  • Menggabungkan keseluruhan atau sebagian dari logical volume lintas colume fisik mirip dengan RAID 0.
  • Membuat mirror keseluruhan atau sebagian dari logical columes mirip dengan RAID 1.
  • Memindahkan logical volume antar volume fisik.
  • Memisahkan atau menggabungkan volume group (selama tidak ada logical volume memberi jarak antar logical). Ini sangat berguna ketika memindahkan keseluruhan logical volume ke dan dari penyimpanan lain (offline).

LVM juga bisa bekerja pada media penyimpanan yang berbagi (model cluster, dengan memanfaatkan drbd yang menghubungkan antar node). Selain keseluruhan fitur dan kegunaan LVM diatas, ada keterbatasan LVM, yaitu tidak bisa melakukan redudansi seperti halnya RAID 3 sampai 6.

Semoga Bermanfaat

Disarikan dari berbagai sumber.

Bahan Bacaan:
1. http://en.wikipedia.org/wiki/Logical_Volume_Manager_%28Linux%29
2. http://en.wikipedia.org/wiki/Logical_volume_management
3. http://www.ibm.com/developerworks/linux/library/l-lvm/

Pin It

7 thoughts on “Berkenalan dengan Tipe Partisi LVM (Logical Volume Manager)

  1. Pak maaf mau tanya di luar topik….aku install fedora 13, 32 bit, di PC Acer Aspire M1900 dengan LCD Monitor 15,6″ Acer juga, fedora 13 tidak mengenali monitor ini, aku googling dan yum search masih belum ketemu, karena hal ini maka resolusi max 800×600, Bapak tau sendiri hari gini pake 800×600 repoot banget mau tekan tombol save aja gak bisa……plis ya pak….via email juga boleh ke johnsalim19[at]gmail[dot]com
    makasih sebelumnya,
    note : sebelumnya aku pernah install di PC HP Proliant dan LCD Monitor HP tidak ada masalah……

  2. Pingback: Berkenalan dengan Tipe Partisi LVM (Logical Volume Manager) | Migrasi Windows Linux

  3. Pingback: AIX LVM | Dadan Blog

  4. Pingback: LVM | 50 Shades of Grey

  5. Pingback: Mengupas seluk beluk tentang “LVM” dalam memanajemen Linux | sekedar iseng

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*