Bekerja dengan Ikhlas Ajah

Awal saya masuk kerja diterima sebagai Student Program masa kerja 6 bulan, dengan upah 30.000 per hari, dalam waktu 4 bulan saya sudah menghasilkan program sederhana berbasis PHP,  ikhlas kah ??? Alhamdulilah ikhlas, karena gaji saya dinaikkan mengikuti UMR sesuai masanya dengan penambahan rapel gaji untuk masa sebelumnya.

Gaji naik ya kerjaan juga nambah hehehehe ……

Masih kah ikhlas ??? … Insya Allah masih ..

Setelah 1 tahun bekerja akhir nya saya menikah ( mumpung laku 😀 ) , 3 bulan kedepan Hamdan haduuhh bedrest pula, 2 bulan nggak masuk kerja tapi masih boleh masuk, padahal dah minta ngundurin diri, kantor lain mana ada bisa begitu tapi apakah ini buah dari keikhlasan .. amiinnnn.

Setahun kedepan lagi baru deh terasa ternyata gaji saya kurang : susu, makan, ongkos, ngasih mertua, ngasih ortu belum lagi cicilan, haduuhhh duit cuma numpang lewat di ATM .. kasian tuh duit, belum sempat mengendap sudah lari lagi :-).

Dalam satu tahun bekerja dengan kondisi punya baby,,,, waaoooo cape juga yah dirumah begadang sampe kantor harus mikir, waaahh kinerja mulai menurun. Ya waloo gaji kurang tapi kerjaan tetep lancar sampe titik darah penghabisan tetap dikerjakan,  biar lancar minum multivitamin dari yang 500 sampe 200.000 heeee masiih aja tuh kerjaan ng beres. Waaahh jadi kepikiran mo mengundurkan diri.

Masih ikhlas ??? hmmmm Insya Allah masih

3 tahun berselang dalam sebuah meeting internal saya memberanikan diri untuk mengungkapkan kecil nya Gaji IT Staff dikantor ini. Ya ngomong nya agak belepetan mau nangis gitu, maklum perempuan suka so melow. Tapi wiiiiiiii ada hasil gaji naik lumayan dah kalo cuma 2.500.000 mah megang kita.

Tapi di tahun ke 4 akhir nya saya memutuskan diri untuk mengundurkan diri dari kantor, tekad bulat bagai baja demi anak dan suami. Alhamdulilah saya tidak mempermasalahkan pesangon atau uang jasa, tapi sempet nanya aja sama HRD ( weekkss ), katanya sih dapet. Tapi kalo diliat dari history rekan kerja yang mengundurkan diri jarang ada yang dapet. Haduh jadi pesimis nih. Ya sudah  lah mungkin bukan rezeki saya.

Kebetulan timing saya mengundurkan diri mendekati bulan puasa, ” yaahhh ng dapet THR deh “. Saya sempet ditawarin untuk bertahan terlebih dahulu ya kurang lebih 2 minggu selama bulan puasa agar saya bisa memperoleh THR. Dasar nya saya yang emang so punya prinsip saya tidak bisa bekerja hanya karena untuk mendapatkan uang THR saja. Ya sudah saya tolak tawaran tersebut ( hiks hiks ).

Kurang lebih satu minggu saya dirumah tiba2 ada telfon dari kantor untuk datang menemui Manager HRD, waaa berita apa nih. Tak dinanya ( halah ) saya disodori kertas bertuliskan nilai nominal dari uang jasa dan THR, ALHAMDULILAH.

Apakah ini buah dari keikhlasan, ” Maha Besar Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang ”

Terimakasih untuk semua yang sudah berjasa dalam hidup saya.

Pin It

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*