Tutorial Instalasi & Konfigurasi Virtualisasi pada Distro Linux openSUSE/SLES

2 hari kemarin (Sabtu dan Minggu) saya memberikan training Virtualisasi, Clustering & Linux HA di Excellent Infotama Kreasindo. Materi ini semestinya cukup bermanfaat untuk digunakan oleh para Administrator dalam mengelola sistem komputerisasi di lingkungannya. Bagi perusahaan misalnya, virtualisasi memberikan manfaat dalam bentuk penghematan, sedangkan di lingkungan pendidikan, virtualisasi bermanfaat karena bisa digunakan untuk simulasi sistem tanpa harus merusak konfigurasi yang sudah ada.

BTW, apa itu Virtualisasi ? Virtualisasi bisa diartikan sebagai pembuatan suatu bentuk atau versi virtual dari sesuatu yang bersifat fisik, misalnya sistem operasi, perangkat storage/penyimpanan data atau sumber daya jaringan.

KEUNTUNGAN VIRTUALISASI
Berikut saya rangkum tulisan mas Harry Sufehmi mengenai keuntungan penggunaan Virtualisasi pada server production :

  1. Pengurangan Biaya Investasi Hardware. Investasi hardware dapat ditekan lebih rendah karena virtualisasi hanya mendayagunakan kapasitas yang sudah ada. Tak perlu ada penambahan perangkat komputer, server dan pheriperal secara fisik. Kalaupun ada penambahan kapasitas harddisk dan memori, itu lebih ditujukan untuk mendukung stabilitas kerja komputer induk, yang jika dihitung secara finansial, masih jauh lebih hemat dibandingkan investasi hardware baru.
  2. Kemudahan Backup & Recovery. Server-server yang dijalankan didalam sebuah mesin virtual dapat disimpan dalam 1 buah image yang berisi seluruh konfigurasi sistem. Jika satu saat server tersebut crash, kita tidak perlu melakukan instalasi dan konfigurasi ulang. Cukup mengambil salinan image yang sudah disimpan, merestore data hasil backup terakhir dan server berjalan seperti sedia kala. Hemat waktu, tenaga dan sumber daya.
  3. Kemudahan Deployment. Server virtual dapat dikloning sebanyak mungkin dan dapat dijalankan pada mesin lain dengan mengubah sedikit konfigurasi. Mengurangi beban kerja para staff IT dan mempercepat proses implementasi suatu sistem
  4. Mengurangi Panas. Berkurangnya jumlah perangkat otomatis mengurangi panasnya ruang server/data center. Ini akan berimbas pada pengurangan biaya pendinginan/AC dan pada akhirnya mengurangi biaya penggunaan listrik
  5. Mengurangi Biaya Space. Semakin sedikit jumlah server berarti semakin sedikit pula ruang untuk menyimpan perangkat. Jika server ditempatkan pada suatu co-location server/data center, ini akan berimbas pada pengurangan biaya sewa
  6. Kemudahan Maintenance & Pengelolaan. Jumlah server yang lebih sedikit otomatis akan mengurangi waktu dan biaya untuk mengelola. Jumlah server yang lebih sedikit juga berarti lebih sedikit jumlah server yang harus ditangani
  7. Standarisasi Hardware. Virtualisasi melakukan emulasi dan enkapsulasi hardware sehingga proses pengenalan dan pemindahan suatu spesifikasi hardware tertentu tidak menjadi masalah. Sistem tidak perlu melakukan deteksi ulang hardware sebagaimana instalasi pada sistem/komputer fisik
  8. Kemudahan Replacement. Proses penggantian dan upgrade spesifikasi server lebih mudah dilakukan. Jika server induk sudah overload dan spesifikasinya tidak mencukupi lagi, kita bisa dengan mudah melakukan upgrade spesifikasi atau memindahkan virtual machine ke server lain yang lebih powerful

Bagi rekan-rekan yang ingin mempelajari implementasi Virtualisasi pada Linux Server, silakan download Tutorial Instalasi & Konfigurasi Virtualisasi

Pin It

3 thoughts on “Tutorial Instalasi & Konfigurasi Virtualisasi pada Distro Linux openSUSE/SLES

  1. Pingback: Virtualisasi: Komputer di dalam Komputer | Oh, begitu…

  2. Pingback: Virtualisasi: Komputer di dalam Komputer | PalComTech Student Portal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*