Instalasi Squid Proxy Server pada OpenSUSE

Menjadikan OpenSUSE sebagai Proxy Server bisa dilakukan dengan melakukan instalasi dan konfigurasi Squid. Squid sudah dibundel pada CD/DVD OpenSUSE, jadi kita bisa langsung melakukan instalasi Squid tanpa perlu melakukan download paket.

Konfigurasi Squid dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu melakukan pengubahan secara manual pada file konfigurasi squid (squid.conf) dengan text editor atau melakukan pengubahan menggunakan webmin.
Tutorial ini akan menyampaikan cara konfigurasi Squid dengan Webmin, oleh karena itu lakukan instalasi Webmin terlebih dahulu.

Setelah Webmin diinstall, ikuti langkah-langkah berikut :

  1. Install Squid menggunakan YAST. Jika ingin menggunakan Konsole / Terminal, kita bisa mengetikkan perintah yast -i squid.
  2. Buka browser dan ketikkan alamat host webmin dan squid diinstall. Contoh : Jika instalasi squid dan webmin dilakukan pada komputer server dengan IP Address 192.168.0.1, dengan port webmin adalah 10000 dan Webmin diaktifkan dalam modus SSL, silakan ketikkan https://192.168.0.1:10000. Sesuaikan konfigurasi tersebut dengan konfigurasi yang digunakan.
  3. squid-1

  4. Pada halaman login, masukkan user name dan password webmin yang sudah disetup saat melakukan proses instalasi
  5. Pada halaman Webmin, pilih bagian Server | Squid
  6. Karena Squid baru diinstall, klik tombol Initialize Cache untuk melakukan insialisasi cache yang akan digunakan oleh Squid.
  7. squid-3

  8. Klik Return to Squid Index
  9. Klik Ports and Networking. Disini kita akan menetukan port yang akan digunakan. Default dari Squid adalah 3128. Saya biasa memakai port 8080. Sesuaikan dengan port yang diinginkan (note : Jangan pakai port-port yang dialokasikan untuk service lain, seperti port 80 untuk web, port 25 untuk SMTP, port 110 untuk POP3 dan port sejenis lainnya). Kalau sudah diubah, klik Save dan kembali ke halaman awal Squid.
  10. squid-4

  11. Kita akan menambahkan cache. Klik Other Caches | Add Another Cache. Pada Hostname, isikan IP Address, port gunakan port 8080 sedangkan untuk ICP gunakan port default 3130. Klik disini untuk melihat screenshotnya.
  12. Tipe Proxy ada 2 jenis, Parent dan Sibling. Cara kerjanya hampir sama. Yang membedakan, jika kita menggunakan tipe Parent, Squid akan melakukan proses request dari klien ke cache sendiri. Jika tidak ada, akan diambil dari parent dan jika di proxy parent tidak ada juga, akan diambilkan dari web langsung. Jika menggunakan tipe Sibling, request yang tidak ditemukan dari Parent tidak akan diambilkan dari web. Tutorial ini menggunakan tipe proxy Parent.

    Setelah selesai, klik Save dan kembali ke halaman utama

  13. Klik Memory Usage. Disini kita bisa menentukan besar memori yang akan digunakan oleh Proxy. Sebaiknya isi secara manual. Standarnya adalah N/3 dari memori yang tersedia. Jangan lupa tentukan dalam format MB, bukan KB :-D. Setelah selesai, klik Save dan kembali ke halaman utama Squid. Klik disini untuk melihat screenshotnya.
  14. Klik Access Control. Bagian ini akan menentukan batasan-batasan yang akan diberlakukan pada Proxy. Bagian ini juga yang akan sering diupdate jika kita melakukan penambahan pengaturan penggunaan proxy
  15. Pertama-tama kita tentukan Client yang bisa melakukan akses ke Proxy. Pada halaman Access Control, klik Create New ACL berdasarkan Client Address.
  16. squid-7

  17. Pada ACL Name, berikan nama ACL. Kemudian isikan From IP dan To IP dengan range IP yang boleh mengakses proxy. Sesuaikan netmasknya. Failure URL bisa diisi (opsional) dengan halaman web yang memberikan informasi jika ACL ini tidak dipenuhi. Setelah selesai, klik Save. Berikut adalah screenshotnya.
  18. Tetap dihalaman Access Control, klik Add Proxy Restriction. Disini kita bisa menentukan apakah suatu aturan membolehkan akses atau tidak terhadap ACL yang sudah dibuat. Dalam hal ACL bolehinternet sesuai contoh, kita akan memberikan akses Allow. Pilih ACL yang sudah dibuat, klik Allow dan klik Save.
  19. squid-9

  20. Agar ACL yang kita buat diproses lebih dahulu dibandingkan ACL lainnya, pindahkan urutan ACL yang kita buat agar naik ke peringkat atas. Hal ini bisa dilakukan dengan menekan tombol panah atas pada ACL yang kita buat.
  21. squid-10

  22. Setelah selesai melakukan setting, kita bisa kembali ke halaman utama Squid dan menjalankannya.
  23. Setelah Squid dijalankan, kita dapat melakukan setting pada browser klien agar bisa mengakses internet melalui Proxy dengan konfigurasi sebagai berikut :
  24. Host : Alamat IP Proxy Server
    Port : Port sesuai konfigurasi

Pin It

12 thoughts on “Instalasi Squid Proxy Server pada OpenSUSE

  1. [quote]
    Jika menggunakan tipe Sibling, request yang tidak ditemukan dari Parent tidak akan diambilkan dari web
    [/quote]

    Terus diambil dari mana ini ya????? kok aneh…. malah ga diambil dari web?????

  2. Apa bedanya tipe parent,sibling & multicast, trus bagaimana setting squid jika lebih dari 1 server proxy ???

    Trim’s

  3. Mas install webmin nya sih gampang..tapi pas install squid
    di konsule yast -i |squid knp ga bisa ya?
    apa repository tdk lengkap di tempat saya?
    Mohon petunjuknya

  4. mas, ini squid’a emank dari susenya yaa.. apa ga perlu di copy squid yg dari situs’a itu n patching2 kernel gitu?
    truss kalo mau di transparent proxy gimana yaa??

    makasih…

  5. Bos vavai, kok saya sudah install semuanya tapi squidnya ga bisa ya? Padahal saya ikutin tutornya dari awal sampe selesai ga ada masalah..

  6. nunggu comment dr Mas vavai ah……gw jg br install squid en masih lom jalan squidnya…..Nunggu mas vavai mode = ON

  7. Pingback: Tips Implementasi Bandwidth Management pada Berbagai Distro Linux | Migrasi Windows Linux

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*